Sabtu, 01 Oktober 2011

Me and IFS

Horee Horee gue lolos audisi!

Bukan audisi Konser Tahunan PSM kampus gue.
Bukan audisi Indonesian Idol.
Apalagi audisi Miss Universe, BUKAN BANGET.
Lah terusss?

Ya, beberapa hari kemaren gue rada-rada kesenengan kayak orang gila pas dapet kabar kalo rekaman suara gue lolos babak penyaringan 1 (audisi) sebuah program pencarian bakat, bernama IFS--Indonesian Facebook Singer.

Ih, program apaan tuh?
Kok gue kagak pernah liat ilkannya di tipi?

Tenang, televisi di rumah lo lo sekalian lagi ga pada error kok. Kesalahan bukan di pesawat televisi anda, tapi emang programnya yang kagak ditayangin di tv. Jadi, program IFS ini merupakan sebuah program pencarian bakat menyanyi dengan format yang sangat berbeda dengan program-program talent search sejenis, yang kebanyakan ditayangkan di televisi-televisi swasta tanah air. Program IFS, yang bekerja sama dengan salah satu entertainment management ini menggunakan sistem yang terbilang unik, yaitu sistem online, dalam menyaring dan mencari orang-orang dengan talenta menyanyi di seluruh Indonesia.
Lengkapnya dapat dibaca di sini yaaa : Indonesian Facebook Singer


Awal keikutsertaan gue di program ini, hmm sebenernya awalnya gue engga tahu sama sekali yang namanya program IFS ini. Jangankan tahu, denger namanya aja gue engga pernah. Gue tahu dan mulai tertarik dengan program ini adalah ketika salah seorang temen gue di Agria Swara Student Choir lolos audisi IFS ini. Gue akhirnya mem-fuduli Facebook temen gue yang lolos ini dan mulai searching di Internet mengenai tetek bengek program IFS ini. Setelah gue membaca semua informasi-informasi yang berkaitan dengan program IFS ini, ternyata eh ternyata program ini telah berjalan satu season, dan bersiap memasuki season ke-2.


Gue semakin termotivasi untuk berkontribusi di program ini, setelah mengetahui bahwa sistem/format yang diterapkan oleh program ini dalam menyaring dan mencari talenta-talenta menyanyi anak negeri terbilang cukup mudah dan ga terlalu ribet. Tahapan-tahapan yang akan kita lalui di program ini, mulai dari proses audisi, proses penyeleksian, hingga babak show akan dilakukan secara online. Jadi, kita ga perlu tuh panas-panasan sambil desek-desekan ngantri buat audisi dan seleksi segala macemnya. Cukup duduk manis depan komputer atau blackberry (mungkin), udah. Beres.

Sempet nih ya beberapa hari kemudian gue tiba-tiba jadi rada bimbang bin galau mau tetep ikutan ni program apa engga. Tugas kuliah dan kegiatan gue lagi full-full nya. Gue bingung mau nyiapin materi rekaman suara gue buat audisi kapan dan seperti apa. Sedangkan batas waktu penutupan audisi tahap 1 bakal segera berakhir. Setelah mikir, mikir, dan mikir, akhirnya wosaaaaah gue mantepin diri dengan berkata pada diri gue sendiri: Ya, gue mau ikut dan siap ikut program IFS ini.

Sebelum mendaftar audisi tahap 1, tentunya gue musti nyiapin satu file rekaman suara gue, yang nantinya harus gue kirimkan ke pihak IFS. Gue kebingungan nyari tempat yang bisa gue pake buat ngerekam suara gue. Di kosan gue ga mungkin, karena pasti gue bakal malu banget kalo mesti nyanyi-nyanyi dengan suara kenceng di sana. Suara gue pasti bakal kedengeran sepenjuru kosan. Malu. Engga mau. Akhirnya gue mulai memutar otak, bahwasanya gue harus nyari tempat buat ngerekam suara gue di sekitar kawasan kampus. Bodohnya gue, gue ga sampe kepikiran kalo di kampus mah siang dan malem juga pasti bakal rameeee banget sama orang-orang yang berkeliaran sana sini. Malunya pasti bakal dua kali lipat kalo sampe kedengeran sepenjuru kampus. Oh no!

Ide gila muncul di otak gue, bahwasanya gue harus pergi ke kampus pascasarjana di daerah Baranangsiang (sejam-an dari kampus gue, Dramaga) buat ngerekam suara gue tersebut. Hellllllo! betapa gilanya gue! Buat ngerekam suara pake satu lagu, yang kira-kira durasinya cuma sekitar 3 menitan doang, gue mesti ke kampus pascasarjana yang jaraknya itu berkali-kali lipat dari durasi lagu gue, HEH banget ya gue. Sejam mah kalo ga macet, nah kalo macet mungkin butuh waktu lebih dari sejam gue bisa nyampe sana. Belum lagi ke sana gue mesti naik angkot dua kali, pengap dan panasss pasti.Belum lagi ongkosnya, pulang pergi sepuluh ribu. Sedangkan di sana gue cuma ngerekam lagu 3 menitan doang?. Engga jadi deeeh.

Gue pun akhirnya memutuskan buat ngerekam suara gue di.....kampus! Gue nekat malem-malem (dengan pertimbangan kampus AGAK sepi) jalan dari kosan ke Fakultas Pertanian (Faperta). Lebih nekatnya lagi, gue naik ke lantai paling atas Faperta (lantai 5) buat dijadiin tempat ngerekam. Gila, serem banget lantai atasnya Faperta, sepi sih iya, tapi rada-rada semi gelap gitu, aih ngeri gue. Ga lucu banget kan gue dinongolin ama setan mukanya pas di lantai atas itu. Gue pun turun ke lantai 4. Suasananya sih ga seserem lantai 5 tadi, lampunya juga cukup terang, tapi tetep aja yah gue serem sendirian di lantai atas Faperta yang emang jarang dikunjungin mahasiswa, secara lantainya tinggi banget dan cuma ada tangga, ga ada lift, siapa coba yang mau main ke lantai atas ini. Kecuali gue. Sigh.

Setelah mengamati keadaan di sekeliling, dan memastikan kalo ga ada siapa-siapa di sekitar gue. Gue pun memulai aksi rekam-merekam gue. Gue ngerekam suara gue via blackberry. Gue nyanyiin lagunya Afgan yang Panah Asmara, secara gue suka banget sama ni lagu dan cukup enak kalo gue nyanyiin. Proses rekam-merekam pun dimulai! Gue mesti mengulang beberapa kali ulangan rekaman buat dapetin hasil rekaman yang bagus. Keselnya, saat ngerekam adaaa aja yang ngerusak suara rekamannya. Suara motor kenceng-lah, suara azan-lah yang suka tiba-tiba kedengeran di tengah-tengah rekaman, dan gue mesti ngulang lagi dong. Gue pun beranjak pindah, nyari tempat yang sekiranya lebih sepi dan lebih aman dari noise yang cukup mengganggu. Akhirnya gue menemukan sebuah sudut deket toilet. Di sana ada kursi panjang dan meja besar yang biasa dipake mahasiswa buat ngerjain tugas atau sekedar nongkrong dan ngobrol. Gue duduk di sana. Aksi rekam-merekam kembali gue jalankan. Seperti biasa, pengulangan demi pengulanganh gue lakukan demi dapetin hasil rekaman yang menurut ukuran telinga gue pas dan siap "jual".
Jam sudah menunjukkan pukul 9 malam, gue akhirnya memutuskan untuk pulang ke kosan. Selain badan udah capek, suara udah serak-serak seksi, suasana kampus juga udah makin serem.
Rekaman gue? Masih jeleeeek.

Besoknya gue memutuskan untuk ngerekam lagi suara gue. Tempat rekaman kembali menjadi masalah. Gue bingung mau ngerekam di mana lagi suara gue. Di Faperta, tempat semalem, udah ga mungkin, mengingat kalo pagi sampe sore daerah sana dan sekitaran kampus pasti bakalan rame banget sama orang-orang yang lalu lalang. Ide brilian muncul! Gue memutuskan untuk make Gedung Rektorat IPB sebagai tempat rekaman gue sesi kedua ini. Ya, hari Minggu pegawai-pegawai pasti lagi ga masuk. Sepi. Asyik.
Tanpa pikir panjang, gue langsung meluncur ke Rektorat. Berhubung males jalan kaki, gue akhirnya minta bantuan mas-mas ojek yang setia mengantar gue ke Rektorat. Sesuai perkiraan, Rektorat emang sepi!
Gue bergegas masuk ke dalam Rektorat. Tak lupa senyum manis semanis gula gue kembangkan buat dua orang bapak satpam yang lagi duduk santai sambil ngeteh di deket pintu masuk. Pak satpam membalas senyum gue dengan senyuman yang ga kalah manis (tapi tetep lebih manisan senyum gue sih, uyeaah).

Dengan semangat '45, gue naik ke lantai Rektorat PALING ATAS--lantai enam, bukan dengan lift, tapi dengan menapaki anak-anak tangga yang super tinggi dan berliku.
(Lo bisa bayangin gimana bentuk anak-anak tangga sekolah sihir Hogwarts di film Harry Potter, kira-kira begitulah bentuk anak-anak tangga Gedung Rektorat kampus gue tercinta).


Gue sampe di lantai enam, dan gue ngos-ngosan!
Semangat gue ga surut, walaupun kaki gue pegel dan capek banget.
Gue duduk sebentar deket jendela. Angin sepoi-sepoi bertiup nikmaaaat sekali. Gue menikmati pemandangan sekitar kampus dari lantai paling atas gedung rektorat, yang untuk pertama kalinya gue naiki sampe seatas ini. Indah dan hijau banget view-nya. I love it.

Setelah sekitar 15 menitan ngadem deket jendela. Kondisi tubuh gue yang sebelumnya meningkat aktivitasnya akibat kelelahan, mulai normal kembali. Gue segera bersiap melakukan tujuan utama gue ke lantai atas rektorat ini, yaitu merekam satu lagu untuk gue nyanyikan. Gue beranjak dari jendela menuju toilet di lantai enam tersebut. Alasan kenapa gue memilih toilet sebagai tempat rekaman suara gue ialah karena seperti yang kita ketahui sendiri kalo di toilet/kamar mandi, gema (apa gaung..?) yang ditimbulkan dari suara kita jadi lebih enak. Yah walaupun engga bisa ngerubah suara jadi lebih bagus, seengganya toilet tersebut gue harapkan bisa jadi tempat yang pas untuk menjernihkan suara rekaman gue, biar ga terlalu krasak-krusuk getooooh.
Gue bernyanyi lepas, sambil teriak-teriak tanpa mempedulikan ada yang mendengar atau tidak. Gue mengulang beberapa kali (seperti biasa) untuk mendapatkan rekaman suara yang bagus.
Tiga puluh menit berlalu, dan gue memutuskan untuk pulang kosan kembali.

Di kosan, hasil rekaman suara yang tadi gue rekam, gue dengerin via headset BB gue berkali-kali, sembari memilih-milih rekaman mana yang akan gue pergunakan untuk didengarkan oleh pihak juri IFS nantinya. Ternyata oh ternyata, hasil rekamannya masih belom memuaskan hati gue. Rekamannya masih jelek :(
Suaranya krasak-krusuk banget, mungkin karena gue ngerekamnya sambil joget-joget kali ya, jadi terkesan berisik banget rekamannya. Dari segi suara gue, nada-nadanya juga banyak yang salah-salah dan ga nyangkut-nyangkut (ga tune), kedengeran banget warna suara gue jadi berat-berat, suara bangun pagi. Busuuuuk banget rekamannya.

Siangnya gue bergegas ke warnet langganan gue. Gue nekat mau ngirim rekaman yang menurut gue masih jauh dari kata bagus, ke pihak IFS. Melalui email, gue menulis identitas diri (biodata) yang diminta, meng-attach foto close up gue (hasil crop-an sih dari foto rame-rame hahaha), dan tak ketinggalan meng-attach file rekaman suara gue yang gue kasih tittle: Anggi Pratama-Panah Asmara.  
Send!, gue pasrah.

Sorenya, gue menerima sms ini:

Dan dengan pedenya, iseng gue mengetik ini dibawahnya sms tersebut:


Padahal pengumumannya aja belom. Kepedean. Banget.
Sampe akhirnya, pas malem ketika pulang dari rapat buat acara temu perdana anggota baru Agria Swara, gue nyempetin diri ke warnet buat ngecek info loloskah gue di audisi IFS ini.
Jeng Jeng Jeng!
Gue kaget begitu liat ini.
Pihak IFS men-tagged foto ini ke account profil Facebook gue. Means? Gue lolos audisi, sodara-sodara!
Sempet shock, ga percaya, kok bisaaa? Mengingat rekaman suara gue yang masih belum bagus-bagus banget, dibanding peserta-peserta lain yang rekamannya keren-keren semua. Tapi ya, alhamdulillah yah, mungkin ada something positive yang diliat juri dari gue, sampe akhirnya menempatkan gue sebagai salah satu peserta yang lolos audisi IFS musim kedua ini. Ga nyangka. Seneng. Bangga juga.

Hingga akhirnya, malam berikutnya nama gue masuk dalam 6 peserta yang rekaman suaranya di-expose dan di-share di Facebook-nya IFS. Seneng ga seneng sih sebenernya. Senengnya, ya karena rekaman suara gue bisa didenger oleh lebih banyak orang. Kalo ga senengnya, agak malu rekamannya masih belum bagus hehehe.
Alhamdulillah juga, beberapa orang meng-like rekaman gue. Alhamdulillah yaah kalo ada yang suka.

Setelah ngecek blog-nya IFS, ternyata file rekamannya udah dimasukin di blog. Alhamdulillah lagi, rekaman anggi (Anggi-Panah Asmara) cukup banyak di-klik untuk didengarkan, kedua paling banyak di-play hingga sejauh ini (untuk bagian 3). Senang. Terima kasih.

Selanjutnya, gue dan ke-86 teman lainnya yang lolos tahap audisi bakal maju ke babak yang bernama "babak penyaringan". Di babak ini, kita akan disaring menjadi 35 orang peserta saja, dan di babak ini kita harus menyanyikan lagu-lagu Glee dan Agnes Monica. Doakan yaaa, semoga gue bisa menaklukkan tugas yang diberikan pihak IFS ini, sehingga gue dapat masuk 35 besar yang akan maju ke babak-babak selanjutnya. Semangat. AMIN.

***
Dari hati yang paling dalam, gue seneng bisa ikut bergabung di kompetisi ini. Okelah, kompetisi yang tengah gue ikutin ini emang ga "sebesar" kompetisi-kompetisi sejenis lainnya, dan terbatas hanya bagi Facebook user saja. Dengan konsep yang cukup unik dan berbeda, yaitu secara online dan tidak ditayangkan di televisi-televisi berskala nasional, memang menjadikan program ini agak kurang booming dan dikenal luas. Akan tetapi, bagi gue pribadi, gede kecil atau tenar ga tenarnya sebuah program (acara) yang gue ikuti sama sekali bukan menjadi suatu masalah. Manfaat positif, itu yang gue kejar.
Pernah denger kan, "Semua hal besar dimulai dari hal-hal yang kecil" ?
Dari kompetisi ini gue mulai ngebangun sesuatu yang jauh lebih besar yang nantinya akan gue dapatkan di kemudian hari. Dari kompetisi ini apapun dapat terjadi. Gue bisa lebih mengeksplore kemampuan bernyanyi gue, misalnya. Atau gue bisa dapet lebih banyak orang-orang yang bisa gue jadikan teman yang bisa memperluas link atau networking gue. Atau dari kompetisi ini, ada seseorang entah siapa dan dari mana tiba-tiba tertarik dengan suara gue dan mengajak gue rekaman beneran, bikin album, menjadikan gue penyanyi tenar, mungkin. Siapa tau kan? Dari kompetisi ini, mungkin jalan menuju impian gue sebagai penyanyi profesional dimudahkan dan dibukakan oleh Tuhan. Karena gue percaya, Tuhan bekerja dengan sangat baik dan sempurna, Tuhan memberikan sesuatu untuk kita melalui cara ataupun jalan yang terkadang tidak terpikirkan oleh kita. Lewat kompetisi ini, something bigger will I get, maybe.

Semangat lah ya, Anggi Pratama!
Semangat! Semangat!

4 komentar:

  1. Congrats, Nggi!
    Moga2 loe sukses.

    Btw, loe punya alamat SoundCloud buat denger demo loe, nggak?

    BalasHapus
  2. Amin.
    Makasih Nes udah ngesahre ke Twitter juga :D

    BalasHapus
  3. Selamat ya nggi... terus berkarya aja deh...
    :D

    BalasHapus