Sabtu, 26 November 2011

Selamat, Agria Swara!

PSM IPB Agria Swara kembali mengukir prestasi.
Usaha dan kerja keras selama satu bulan belakangan ini akhirnya terbayar sudah dengan terpilihnya Agria Swara sebagai juara ke-2 Lomba Paduan Suara Lagu Perjuangan Ke-4 Antar Perguruan Tinggi Tahun 2011, yang diselenggarakan di Universitas Tarumanagara, Jakarta.


Acara lomba berlangsung selama tiga hari: tanggal 23 November (Uji Coba Panggung), 24 November (Babak Penyisihan), 25 November (Babak Final). Di babak penyisihan, PSM IPB Agria Swara menyanyikan dua buah lagu wajib lomba, berjudul Gugur Bunga dan Merah Putih. Di hari berikutnya, di babak final, PSM IPB Agria Swara menyanyikan satu buah lagu folksong berjudul Toki Tifa.
Tim PSM IPB Agria Swara! (sayang, ga ada gue)


Meskipun tidak ikut serta dalam tim lomba di UNTAR ini, gue turut senang dengan prestasi yang kembali dipersembahkan oleh PSM IPB Agria Swara. Bangga dan bersyukur sekali, gue bisa menjadi bagian dari paduan suara ini. Semoga di event-event lainnya gue bisa terlibat dan ikut serta bersama Agria Swara tercinta.



Selamat PSM IPB Agria Swara, terus mengukir prestasi gemilang! Viva Agria Swaraaa!
Read More..

Agria Swara di Bogor Art Festival

Fakultas Ekonomi dan Manajemen--FEM (fakultas tetangga gue) beberapa hari yang lalu sukses menggelar sebuah acara yang bertajuk "Bogor Art Festival" (Bafest).
Salah satu rangkaian acara Bafest ini adalah lomba choir SMA se-Indonesia yang bekerja sama dengan PSM kampus gue, PSM IPB Agria Swara pastinya. Karena kerja sama sama Agria Swara, pihak panitia acara meminta PSM IPB Agria Swara sebagai salah satu penampil di acara lomba choir-nya dan di malam puncaknya. Yeay! Asyik dapet job.
[Agria Swara di lomba choir]
Rencana awalnya, Agria Swara bakal tampil sekitaran pukul 16.30. Meskipun tampil jam segitu, tapi semua penampil harus udah standby di sana satu jam sebelumnya alias pukul 15.30 untuk melakukan pemanasan sebelum tampil. Gue santai dan tenang karena di jam segitu gue udah beres kuliah.

Pukul 13.00-15.00 gue masih ada satu kelas responsi Dasar-dasar Komunikasi (Daskom). Di kelas hape gue geter beberapa kali. Berhubung hari itu materi responsinya seru banget, tentang Komunikasi Kelompok (games bikin bangunan setinggi-tinggi, sekuat-kuat, dan seindah-indahnya dari sedotan plastik), gue mengabaikan hape gue yang bergetar itu dan fokus menyelesaikan bangunan dari sedotan plastik bersama teman-teman kelompok gue.

Hape gue geter lagi. Gue cek, dan...
"Anggi, Penampilan kita dimajuin" (sms pertama)
"Anggi, lo dimana? Buruan ke sini, pemanasan dan latihan sebelum tampil!" (sms kedua)
"Anggiiiiiii, buruan! 15 menit lagi kita naik panggung" (sms ketiga)

Panik. Shock. Responsi Daskom gue belum kelar. Apa-apaan ini kok dimajuin jadwal tampilnya.
Akhirnya gue minta izin asisten praktikum Daskom, pamit cabut kelas duluan.
Diizinin, Alhamdulillah!

Sempet-sempetnya gue foto sama kelompok sebelum cabut. Cacat!


Setelah ber-narsis ria, gue langsung dadah-dadahan sama anggota kelompok gue yang masih berjuang menyelesaikan bangunan dari sedotan yang baru setengah jadi itu, dan gue lari kenceeeeeng ke tempat acara yang untungnya ga terlalu jauh dari ruang kelas responsi Daskom gue tersebut.
Sampe di sana, gue kebingungan kayak bocah alay ilang nyari temen-temen Agria Swara pada ngumpul dimana. Dengan keringet yang mengucur deras *wuuus* gue keliling sambil lari-lari cantik kecil, nyari temen-temen Agria Swara gue. Berasa dihembusi angin surga, gue akhirnya mendengar sayup-sayup merdunya suara temen-temen gue yang tengah mempersiapkan penampilan itu. Akhirnya ketemu juga!. #Backsong: Akhirnya Kumenemukanmu. (Ga nyambung).
Gue langsung bergabung bersama mereka dengan napas yang terengah-engah dan peluh yang tumpah ruah.

PSM IPB Agria Swara akhirnya tampil sekitaran pukul 15.00-an (majuuu banget yeeh dari jadwal awalnya). Kita tampil di penutupan lomba, saat jeda istirahat nunggu pemenang lomba. Bintang tamu lah ya ceritanya ha-ha-ha #BerasaArtis.
Di backstage sebelum tampil, gue mencoba nenangin diri biar ga ngos-ngosan lagi, minum air putih, dan dandan juga sedikit biar muka ama rambut ga lecek-lecek amat di panggung.

Akhirnya naik panggung! dan..

Judul lagunya salah tulis euuuy!
PSM IPB Agria Swara nyanyii dua lagu: Sigulempong, lengkap dengan gerakan tarian Tor-Tor dan The Lion Sleeps Tonight, bukan In The Jungle -____-! Oya, lagu kedua itu, lagunya dipake buat jingle salah satu iklan obat anak loooh, ayo tebak iklan apa?

Kelar penampilan dapet applause dari penonton yang sebagian besar anak-anak SMA peserta lomba. Kemudian turun panggung, heboh-hebohan di belakang panggung, lanjut nonton pengumuman pemenang lomba choir-nya, dan terkahir dilanjutkan dengan sesi yang paling gue suka....Sesi foto-foto berjamaah!


Eh masa gue doang yang merem matanya -_____-

Nah, ini baru bener!


[Agria Swara di malam puncak Bafest!]
Di malam puncak Bogor Art Festival, PSM IPB Agria Swara menjadi opening performer
Kita membuka acara pada malam itu dengan lagu Sunda berjudul Cingcangkeling, lengkap dengan koreografi khas Sunda yang apik dan menawan. Penonton bertepuk dengan riuh begitu kita kelar nampil. Dari atas tribun terdengar teriakan "Lagi..Lagi..Lagi", tapi sayangnya di malam puncak tersebut kita ga bisa nyanyi 20an lagu macem konser-konser Agria Swara biasanya, maklum acara orang, kita cuma dikasih jatah nyanyi satu lagu. Tapi satu lagu juga udah cukup bikin gue engap dengan gerakannya yang super sekali.

Sesaat sebelum gladi resik
Tetep gue ga mau kalah narsis!
 Setelah turun panggung!

Senang sekali rasanya malam itu, bisa tampil di depan ribuan penonton di Gedung Graha Widya Wisuda (GWW) bersama PSM tercinta, PSM IPB Agria Swara.

Berkat jadi salah satu penampil, kita disediakan tempat duduk khusus depan panggung dan dibolehin nonton acara sampe kelar, GRATIS! Apalagi kan bintang tamunya ada RAN dan ADERA, berasa duren jatoh aja dapet rejeki segini indahnya bisa nonton RAN dan ADERA dengan biaya NOL RUPIAH plus deket depan panggung. Sesuatu banget kan yah.

Bonus!





dan...

Setelah gue bersama kedua temen gue (Rio dan Ino), ditarik ke depan panggung dan dibecandain sama duo mc gilaaa!
Dapetlah tiket The Jungle gratissss!
Setelah (agak) dipermalukan di depan ribuan orang.
Biar malu tapi senaaaaang!

Sekian!
Read More..

Jumat, 25 November 2011

Cemas Itu Tanda Sayang (ya?)

Sudah dua harian ini kondisi badan gue lagi drop-dropnya. Demam, radang, batuk, flu, badan pegel, sakit kepala bergabung jadi satu. Wajar sih badan gue nge-drop gini, mengingat seminggu belakangan ini kegiatan gue lagi padet-padetnya, kuliah dan tugas-tugasnya yang makin menggila, latihan Agria Swara untuk sebuah acara yang hampir setiap malem, plus ngurus sekalian ngelatih di Pembinaan Agria Swara angkatan baru. Waktu tidur dan istirahat jadi semakin berkurang.
Menghindari semakin parahnya kondisi badan gue ini, gue akhirnya memutuskan untuk check up ke poliklinik kampus. Awalnya pengen ke dokter, tapi berhubung males dan pasti memakan biaya yang ga sedikit (maklum lagi akhir bulan, anak kosan lagi melarat-melaratnya), ya udah deh gue ke poliklinik kampus aja, gratis tis tis!.
Setelah di-check up, alhamdulillah ga kenapa-kenapa, cuma sakit biasa akibat kecapean dan kurang istirahat.

Dikasih obat yang katanya HARUS dan WAJIB dihabiskan
(Tapi biasanya jarang gue habiskan kalo dikasih obat beginian,
udah sembuh aja langsung buang tu obat ke tong sampah hehe)

Kemaren sore, niatnya gue cuma mau mengabarkan kondisi gue ke orang tua. Gue nelpon dan nyeritain semuanya ke orang tua. Eeeeeh taunya, orang tua gue malah nyangkanya gue sakit parah. Ibu gue sampe yang langsung panik banget di telpon seolah-olah gue sakit yang udah terkapar banget.
Ibu gue emang gitu, panikan dan cemasan orangnya. Denger berita yang ga enak dikit aja dari anaknya, pasti udah langsung panik dan cemas banget. Padahal kan gue cuma sakit biasa doang, sakit ringan biasa, tapi dicemasinnya terkesan kayak gue sakit parah banget. Ibu sampe yang nelpon dan ngecek nanya-nanya kondisi gue berkali-kali, bahkan sampe nyuruh saudara sepupu gue yang di Bekasi buat ke tempat gue di Bogor -__- rrrrwwwrrr ga perlu banget gue rasa, orang gue juga sakit biasa ini -_____-.

Gue pribadi adalah tipe orang yang ga terlalu suka dicemasin dan dikhawatirin berlebihan, apalagi sekarang gue juga udah gede dan seengganya bisa lah ya ngerawat diri gue sendiri. Tapi ibu engga, dia tipe yang terlalu cemasan, mau segede apapun gue, di bayangan dia gue tetep anak kecil seperti yang dia kenal dahulu, yang kalo sakit manjanya minta ampun. Padahal di telpon udah gue tegesin kalo gue sakit biasa bukan sakit parah, tapi tetep aja dicemasin.

Gue update status: "Ga suka dicemasin berlebihan"
Temen-temen gue respon dan nanya-nanya ke gue, setelah gue jelasin, mereka sepakat bilang gini: "Nyokap lo cemas artinya dia sayang sama lo.."

#Jleb! Iya ya. Bener :(

Kecemasan dan kekhawatiran yang dia tunjukkan buat gue (yang mungkin gue anggap berlebihan) itu bentuk sayang dan cinta dia ke gue. Dia cemas dan panik denger gue sakit itu ya karena dia ga pengen gue kenapa-kenapa disini. Gue dan dia jauh, wajar kalo dia cemas, wajar kalo dia khawatir.
#Hiks! Agak nyesel sih gue kenapa harus ngabarin berita sakit ini ke orang tua (khususnya ibu), harusnya gue ga usah ngabar-ngabarin mereka kalo ada sesuatu yang ga enak di diri gue, apalagi ini cuma sakit biasa, yang beberapa harian ini juga bakalan sembuh. Tolol gueeee pake acara ngasih tau mereka, kan jadi kepikiran mereka-nya. Salah-salah kan gue.

Read More..

Kamis, 17 November 2011

Ini PE-ER ku, mana PE-ER mu?

Ibarat pepatah: Sambil menyelam minum air.
Kalo gue: Sambil bikin tugas, yuk mari kita ngeblog!

Dapet pe-er ini dari RINAL , pe-er berantai ceritanya. Lumayan buat ngenang memori daun pisang masa-masa ketika masih berseragam putih-merah, 13 tahun yang lalu! *buset udah lama juga ya ternyata



Guru Favorit?
Bu Nurbayati!! Ni guru favorit se-favorit-favoritnya banget lah pas jaman SD. Ibunya baik dan ramah banget, ngajarnya juga enak dan jelas banget, plus suka banget sama dunia seni (nyanyi, puisi). Setiap sekolah gue ikut kegiatan lomba di bidang seni, Bu Nurbayati-lah orang pertama yang paling bersemangat dan dengan senang hati membantu mengajar anak-anak yang ikut lomba. Lop yu puuuul lah Bu Nurbayati!

Guru Paling Killer?
Guru ter-killer kayaknya jatuh pada Pak Nazir! Dari tampangnya aja udah antagonis banget. Kalo lagi diem mukanya sangar dan kayak mau ngajak berantem orang. Cadas!
Pak Nazir ini wali kelas gue pas kelas 3 SD. Pengalaman 'serem' yang paling gue ingat sama Pak Nazir adalah pas kelas Matematika, gue pernah dibentak dan dimarahin habis-habisan sama Pak Nazir cuma gara-gara gue (dengan bodohnya) mengkritik/mengoreksi tulisannya yang salah tulis di papan. Sepele padahal.

Teman Bolos?
Jaman SD mah jaman alim-alimnya gue. Sekolah (masih) rajin, dateng (masih) selalu cepet, dan ga pernah bolos tentu saja hahaha. (Tapi kalo sekarang?)

Teman Berantem?
Bolos aja ga pernah, apalagi berantem....Wuuuuih...Pastinya......ya.....PERNAH! Selama SD pernah sekali berantem sama anak sekolahan sebelah deket SD gue. Yang salah gue sih sebenernya, pas jalan papasan dengan anak itu gue sok-sokan nabrak dia sampe makanan yang dipegangnya tumpah dan jatoh ke tanah. Niatnya sok-sokan, eh dianya malah emosi, dan perkelahian pun terjadi -____- nama temen berantemnya lupa!

Jajanan/Makanan Favorit?
Inget banget pas SD dulu suka beli donat kocok, keripik gede yang diatasnya diolesin sambel, kacang merah plus bihun yang dibungkus pake kertas bekas yang dibentuk kerucut sama ibu-ibu penjualnya, kacang ijo seharga 300 rupiah yang diplastikin, mpek-mpek 100 rupiah, dan banyak yang lainnyaaaa! Makanan jaman SD sungguh nikmat tiada tara lah pokoknya.

Mainan Favorit?
Banyaaaak pokoknya, saking banyaknya jadi lupa apa aja -_____-

Sepatu Favorit?
Jaman SD mah perlengkapan sekolahnya (termasuk sepatu) cuma dibeliin satu doang sama orang tua, jadi yah sepatu favorit ya sepatu yang sering dipake itu aja.

Tas Favorit?
Sama kayak yang diatas, tas favoritnya ya itu-itu aja yang sering dipake.

Oke. Peer-ku selesai! Sekarang mana Pe-er mu : Basith Kuncoro Adji - Angga Newira - Indra Permana
Selamat mengerjakan!
Read More..