Jumat, 25 November 2011

Cemas Itu Tanda Sayang (ya?)

Sudah dua harian ini kondisi badan gue lagi drop-dropnya. Demam, radang, batuk, flu, badan pegel, sakit kepala bergabung jadi satu. Wajar sih badan gue nge-drop gini, mengingat seminggu belakangan ini kegiatan gue lagi padet-padetnya, kuliah dan tugas-tugasnya yang makin menggila, latihan Agria Swara untuk sebuah acara yang hampir setiap malem, plus ngurus sekalian ngelatih di Pembinaan Agria Swara angkatan baru. Waktu tidur dan istirahat jadi semakin berkurang.
Menghindari semakin parahnya kondisi badan gue ini, gue akhirnya memutuskan untuk check up ke poliklinik kampus. Awalnya pengen ke dokter, tapi berhubung males dan pasti memakan biaya yang ga sedikit (maklum lagi akhir bulan, anak kosan lagi melarat-melaratnya), ya udah deh gue ke poliklinik kampus aja, gratis tis tis!.
Setelah di-check up, alhamdulillah ga kenapa-kenapa, cuma sakit biasa akibat kecapean dan kurang istirahat.

Dikasih obat yang katanya HARUS dan WAJIB dihabiskan
(Tapi biasanya jarang gue habiskan kalo dikasih obat beginian,
udah sembuh aja langsung buang tu obat ke tong sampah hehe)

Kemaren sore, niatnya gue cuma mau mengabarkan kondisi gue ke orang tua. Gue nelpon dan nyeritain semuanya ke orang tua. Eeeeeh taunya, orang tua gue malah nyangkanya gue sakit parah. Ibu gue sampe yang langsung panik banget di telpon seolah-olah gue sakit yang udah terkapar banget.
Ibu gue emang gitu, panikan dan cemasan orangnya. Denger berita yang ga enak dikit aja dari anaknya, pasti udah langsung panik dan cemas banget. Padahal kan gue cuma sakit biasa doang, sakit ringan biasa, tapi dicemasinnya terkesan kayak gue sakit parah banget. Ibu sampe yang nelpon dan ngecek nanya-nanya kondisi gue berkali-kali, bahkan sampe nyuruh saudara sepupu gue yang di Bekasi buat ke tempat gue di Bogor -__- rrrrwwwrrr ga perlu banget gue rasa, orang gue juga sakit biasa ini -_____-.

Gue pribadi adalah tipe orang yang ga terlalu suka dicemasin dan dikhawatirin berlebihan, apalagi sekarang gue juga udah gede dan seengganya bisa lah ya ngerawat diri gue sendiri. Tapi ibu engga, dia tipe yang terlalu cemasan, mau segede apapun gue, di bayangan dia gue tetep anak kecil seperti yang dia kenal dahulu, yang kalo sakit manjanya minta ampun. Padahal di telpon udah gue tegesin kalo gue sakit biasa bukan sakit parah, tapi tetep aja dicemasin.

Gue update status: "Ga suka dicemasin berlebihan"
Temen-temen gue respon dan nanya-nanya ke gue, setelah gue jelasin, mereka sepakat bilang gini: "Nyokap lo cemas artinya dia sayang sama lo.."

#Jleb! Iya ya. Bener :(

Kecemasan dan kekhawatiran yang dia tunjukkan buat gue (yang mungkin gue anggap berlebihan) itu bentuk sayang dan cinta dia ke gue. Dia cemas dan panik denger gue sakit itu ya karena dia ga pengen gue kenapa-kenapa disini. Gue dan dia jauh, wajar kalo dia cemas, wajar kalo dia khawatir.
#Hiks! Agak nyesel sih gue kenapa harus ngabarin berita sakit ini ke orang tua (khususnya ibu), harusnya gue ga usah ngabar-ngabarin mereka kalo ada sesuatu yang ga enak di diri gue, apalagi ini cuma sakit biasa, yang beberapa harian ini juga bakalan sembuh. Tolol gueeee pake acara ngasih tau mereka, kan jadi kepikiran mereka-nya. Salah-salah kan gue.

4 komentar:

  1. ya wajarlah kalau orang tua cemas, kan anaknya darah daging nya sendiri :)

    btw salam kenal ya

    BalasHapus
  2. Yes, setujuuu!
    Salam kenal juga Om Cacing #Eeeh

    BalasHapus
  3. kalo, orang tua yang gak cemas itu yang perlu dipertanyakan :3

    BalasHapus
  4. Ga ada kali ya orang tua yang ga cemas sama anaknya :') #Terharu #Lah

    BalasHapus