Sabtu, 07 Januari 2012

Toilet Bintang Lima Wakil Rakyat Kami

Tahun 2012 baru memasuki hari ke-8. Om-om dan tante-tante DPR yang terhormat udah bikin ulah lagi noh. Setelah kemaren gencar-gencarnya mau ngerenovasi gedung kerja mereka yang katanye udah miring dan nambahin fasilitas-fasilitas yang engga mau kalah dengan hotel-hotel mewah, eh sekarang bikin heboh lagi, mau ngerenovasi beberapa toilet gedung mereka dengan dana yang diperkirakan sebesar Rp 2.000.000.000! Ya, DUA MILYAR RUPIAH, untuk TOILET, DOANG. Edan.

Heboh perenovasian toilet 2M ini langsung menarik perhatian banyak orang. Topik ini ramai dibahas dan diperbincangkan orang di berbagai media, entah itu di internet maupun di televisi, bahkan jadi headline surat kabar loh. Deuh.

Gue memandang perenovasian toilet gedung DPR ini sebagai bentuk pemborosan dan penghamburan uang buat hal-hal sepele dan engga terlalu penting. Toilet doang gitu loh, masa iya sampe nelen biaya segitu mahalnya. Mau bikin toilet macam apa coba. Lagian buat apa juga bikin toilet yang mewah-mewah, toh kepakenya buat urusan buang hajat doang kan, ya kali kalo mau dipake buat tempat kerja tu toilet. Toilet yang sederhana cukup lah asal bersih dan sehat. Ga perlu yang mewah bak toilet-toilet di hotel berbintang. Buat apaaaaaa?.

Disaat para anggota DPR seolah tengah sibuk memperkaya dan menekslusifkan diri mereka dengan berbagai fasilitas serba mewah dan mahal, mereka seolah menutup mata dan lupa akan satu hal, satu hal penting yang (seharusnya) menjadi tanggung jawab utama mereka....Rakyat!. Ya, rakyat. Agak ironis emang ngeliat di berbagai tempat/daerah di Indonesia masih ada atau bahkan masih banyak masyarakat yang engga punya akses sama sekali akan fasilitas MCK--Mandi Cuci Kakus. Untuk mandi, mencuci pakaian, dan buang hajat saja mereka harus jauh-jauh ke sungai, atau yang lebih parah, fakta miris yang gue dapatkan dari dosen di mata kuliah Sosiologi Pedesaan (Sosped) adalah beberapa dari masyarakat kita bahkan ada yang terpaksa buang hajat di tengah-tengah kebun atau di rerumputan di belakang rumah mereka. Miris banget emang kalo mau ngebandingin dengan toilet 2M yang ingin dibangun untuk para anggota DPR yang terhormat.

Melihat betapa mirisnya kondisi rakyat kita ini, menurut gue kenapa dana yang sebegitu besarnya itu engga dialokasiin terlebih dahulu untuk pembangunan fasilitas MCK bagi rakyat/masyarakat miskin yang punya keterbatasan akses akan fasilitas MCK tersebut. Mereka engga butuh kok fasilitas MCK yang mewah nan megah, fasilitas yang layak serta memadai saja bagi mereka itu lebih dari cukup.




 VERSUS




Agak heran dan bingung sebenernya sama jalan pikiran om-om dan tante-tante wakil rakyat. Perasaan dari awal engga henti-hentinya menuai kehebohan demi kehebohan dengan cerita inilah cerita itulah. Sedangkan kinerjanya sendiri mana ya?, patut dipertanyakan. Okelah ya kalo mau dan ingin fasilitas ini itu, tapi imbangi dengan kinerja yang nyata dan kinerja yang mampu bikin rakyat Indonesia sejahtera dong. Jangan mau enaknya aja atuh ya.
"Wakil rakyat seharusnya MERAKYAT, jangan tidur waktu sidang soal rakyat"
Super setuju sama kata Om Iwan Fals. Para wakil rakyat yang terhormat seharusnya bisa merakyat lah. Prioritas utama kalian itu ya kami, RAKYAT  Indonesia!, jangan sibuk memprioritaskan diri sendiri dengan berbagai fasilitas mewah dan mahal, lantas melupakan kami.
Oya, satu lagi. Kalo lagi sidang dan rapat tentang urusan rakyat, jangan pada tidur di kursi kalian yang empuknya naujubillah, atau jangan sibuk mainin henpon dan gadget mahal kalian yang harganya waw itu, ataaaaaaau (yang lebih penting) jangan pada nonton pidio "biru" atuh ya. Ups.

Salam damai, dan kecup manis dari saya untuk om-om dan tante-tante wakil rakyat!

*Sumber gambar: http://slametux.blogdetik.com
Read More..

Rabu, 04 Januari 2012

Marmut Merah Jambu Yang Malang

 
Oke, ga perlu gue jelasin panjang lebar buku macam apa dan buku siapa ini, karena gue rasa lo lo semua pasti udah tau jawabannya. Atau buat yang engga tahu, cukup liat di cover depan bukunya, jelaslah sudah siapa pemilik hati buku ini.
Yang perlu gue ceritain adalah kenapa buku ini gue sebut malang? Ada apa dengan cinta buku ini? Akankah terkuak tabir hitam, misteri, dan sisi kelam yang dianggap tabu namun layak untuk diperbincangkan dan dikupas secara tajam setajam... #BerasaHostInfotainment

Ya, jadi di tanggal 24 Desember tahun lalu, bertepatan dengan brojolnya (baca: rilisnya) buku keenam Raditya Dika—Manusia Setengah Salmon, gue dengan semangat membabi buta berangkat ke Gramedia Ekalokasari buat beli buku terbarunya Bang Dika itu. Begitu di Gramedia, akhirnya gue ga hanya beli Manusia Setengah Salmon, tapi juga Marmut Merah Jambu—buku kelimanya. Sebenernya sih gue udah khatam baca ni buku (Marmut Merah Jambu), hasil pinjeman dari temen kampus dulu. Nah kenapa gue beli? Satu, jujur karna gue pengen baca lagi. Dari semua buku-bukunya Bang Dika, Marmut Merah Jambu-lah buku favorit gue. Namun lebih dari sekedar kepengen baca lagi, ada niat terselubung dibalik itu semua. Gue pengen bawa buku itu ke acara YUPI, biar dapet tanda tangannya Bang Dika. Ha-ha-ha.

Tapi sayang, sayang, sayang, seribu kali sayaaaang..
Malamnya, pas di kosan, ketika gue mau baca-baca buku Marmut Merah Jambu ini, tepat ketika gue mau ngebuka dan ngebaca bab “Buku Harian Alfa”, jedeeeeer! Halamannya ga adaaa!. Gue pun ngebolak-balik isi buku sambil ngelirik ke halaman-halamannya, eh ternyata bukunya kurang 2 bab. Waduh, buku yang baru gue beli kurang lengkap coba

Secercah sinar harapan datang *lebay deh* ketika di halaman-halaman belakang buku gue melihat ini:


Yes, bisa dituker!

Senin pagi (26 Desember) ke kantor pos-lah gue dengan sebuah amplop gede berisi buku MMJ yang siap gue kirim ke redaksi. Pertama gue jalan ke kampus menuju “pos berjalan” yang suka mangkal di deket kampus, taunya ga ada. Kemudian gue naik angkot ke kantor pos yang di luar kampus. Sampe di kantor pos, eh papan kecil bertuliskan “TUTUP” tepat di depan pintu kantor pos bikin gue geram. Lagi suasana libur natal kali ya. Gue pun balik lagi ke kosan.
Besoknya gue dateng lagi tuh ke kantor pos luar kampus, lagi-lagi naik angkot. Kantor posnya buka. Sesuatu!
Akhirnya gue ngirim buku itu melalui pos dan (yang bikin malesnya adalah) gue mesti bayar 7 ribu rupiah sebagai ongkos kirim. Asem! Gue kira gratis.
Besoknya lagi kan gue ke acara YUPI, deuh gagal deh gue bawa Marmut Merah Jambu ini buat ditandatanganin. Akhirnya Cuma bawa Manusia Setengah Salmon yang berhasil-berhasil-berhasil-horeee ditandatanganin langsung dari tangannya Bang Dika.
Pamer lagi aaaaah
 ***
Lamaaaa gue nunggu MMJ yang gue kirim kok engga kunjung datang ya kiriman balik dari redaksi. Mana buku baru yang dijanjikan? Mana? Mana? Mana? *bershower*
Setelah tepat seminggu ngirim, secercah sinar harapan (lagi-lagi datang), akhirnya di suatu sore yang indah, saat gue tengah asyik bercengkrama dengan buku-buku untuk UAS, gue dikagetkan dengan suara ketukan pintu dan suara orang meneriaki nama gue dari luar. Suara siapakah gerangan? *berasa sinetron ga sih*. Ternyata eh ternyata itu suara temen sekosan gue yang berdiri dengan tegap di depan kamar kosan gue dan ngasih sebuah paket kiriman.
AHA! Ini dia.

Buku baru pun datang!
Lengkap dengan halaman ini tentu saja
***
Alhamdulillah lah diganti dengan yang baru, meskipun kalo dihitung-hitung gue rugi dan ngebayar lebih loh buat buku ini.

  • Rugi 1 : Gue ga bisa bawa buku ini ke acara YUPI. Coba halamannya ga cacat produksi pasti ga perlu gue kirim-kirim lagi kan, dan bisa gue bawa ke acara buat ditandatanganin.
  • Rugi 2 :Rugi harga. berikut rinciannya:
          Harga buku MMJ = 39.000 rupiah                 
          Ongkos kirim via pos = 7.000 rupiah
          Ongkos angkot hari pertama = 1.000 rupiah
          Ongkos angkot hari kedua = 1.000 rupiah
          TOTAL =  48 RIBU RUPIAH yang harus gue bayar untuk buku ini. (rugi 9 RIBU).
Lebih mahal kan?
*Buset dah mahasiswa banget ye gue. Perhitungannya abis-abisan ha-ha-ha-ha-ha.

Tapi thank you loh,
redaksinya udah baik ngasih ganti buku baru.
Lain waktu kirim buku gratis yaaa :D
*mari timpuk saya rame-rame*
Read More..