Rabu, 04 Januari 2012

Marmut Merah Jambu Yang Malang

 
Oke, ga perlu gue jelasin panjang lebar buku macam apa dan buku siapa ini, karena gue rasa lo lo semua pasti udah tau jawabannya. Atau buat yang engga tahu, cukup liat di cover depan bukunya, jelaslah sudah siapa pemilik hati buku ini.
Yang perlu gue ceritain adalah kenapa buku ini gue sebut malang? Ada apa dengan cinta buku ini? Akankah terkuak tabir hitam, misteri, dan sisi kelam yang dianggap tabu namun layak untuk diperbincangkan dan dikupas secara tajam setajam... #BerasaHostInfotainment

Ya, jadi di tanggal 24 Desember tahun lalu, bertepatan dengan brojolnya (baca: rilisnya) buku keenam Raditya Dika—Manusia Setengah Salmon, gue dengan semangat membabi buta berangkat ke Gramedia Ekalokasari buat beli buku terbarunya Bang Dika itu. Begitu di Gramedia, akhirnya gue ga hanya beli Manusia Setengah Salmon, tapi juga Marmut Merah Jambu—buku kelimanya. Sebenernya sih gue udah khatam baca ni buku (Marmut Merah Jambu), hasil pinjeman dari temen kampus dulu. Nah kenapa gue beli? Satu, jujur karna gue pengen baca lagi. Dari semua buku-bukunya Bang Dika, Marmut Merah Jambu-lah buku favorit gue. Namun lebih dari sekedar kepengen baca lagi, ada niat terselubung dibalik itu semua. Gue pengen bawa buku itu ke acara YUPI, biar dapet tanda tangannya Bang Dika. Ha-ha-ha.

Tapi sayang, sayang, sayang, seribu kali sayaaaang..
Malamnya, pas di kosan, ketika gue mau baca-baca buku Marmut Merah Jambu ini, tepat ketika gue mau ngebuka dan ngebaca bab “Buku Harian Alfa”, jedeeeeer! Halamannya ga adaaa!. Gue pun ngebolak-balik isi buku sambil ngelirik ke halaman-halamannya, eh ternyata bukunya kurang 2 bab. Waduh, buku yang baru gue beli kurang lengkap coba

Secercah sinar harapan datang *lebay deh* ketika di halaman-halaman belakang buku gue melihat ini:


Yes, bisa dituker!

Senin pagi (26 Desember) ke kantor pos-lah gue dengan sebuah amplop gede berisi buku MMJ yang siap gue kirim ke redaksi. Pertama gue jalan ke kampus menuju “pos berjalan” yang suka mangkal di deket kampus, taunya ga ada. Kemudian gue naik angkot ke kantor pos yang di luar kampus. Sampe di kantor pos, eh papan kecil bertuliskan “TUTUP” tepat di depan pintu kantor pos bikin gue geram. Lagi suasana libur natal kali ya. Gue pun balik lagi ke kosan.
Besoknya gue dateng lagi tuh ke kantor pos luar kampus, lagi-lagi naik angkot. Kantor posnya buka. Sesuatu!
Akhirnya gue ngirim buku itu melalui pos dan (yang bikin malesnya adalah) gue mesti bayar 7 ribu rupiah sebagai ongkos kirim. Asem! Gue kira gratis.
Besoknya lagi kan gue ke acara YUPI, deuh gagal deh gue bawa Marmut Merah Jambu ini buat ditandatanganin. Akhirnya Cuma bawa Manusia Setengah Salmon yang berhasil-berhasil-berhasil-horeee ditandatanganin langsung dari tangannya Bang Dika.
Pamer lagi aaaaah
 ***
Lamaaaa gue nunggu MMJ yang gue kirim kok engga kunjung datang ya kiriman balik dari redaksi. Mana buku baru yang dijanjikan? Mana? Mana? Mana? *bershower*
Setelah tepat seminggu ngirim, secercah sinar harapan (lagi-lagi datang), akhirnya di suatu sore yang indah, saat gue tengah asyik bercengkrama dengan buku-buku untuk UAS, gue dikagetkan dengan suara ketukan pintu dan suara orang meneriaki nama gue dari luar. Suara siapakah gerangan? *berasa sinetron ga sih*. Ternyata eh ternyata itu suara temen sekosan gue yang berdiri dengan tegap di depan kamar kosan gue dan ngasih sebuah paket kiriman.
AHA! Ini dia.

Buku baru pun datang!