Jumat, 06 Juli 2012

Waktu Itu, Ketika Gue Lolos Masuk IPB

Hello, guys!

Hari ini, timeline Twitter gue ramai memperbincangkan hasil SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri), salah satu jalur populer untuk meraih perguruan tinggi beserta jurusan yang diinginkan. Ada yang lulus, dan tentu saja ada pula yang tidak. Selamat gue ucapkan untuk yang sudah berhasil lulus. Tetap semangat dan jangan pernah putus asa untuk yang tidak lulus. Hidup itu lebih dari sekadar persoalan lulus atau tidak lulus SNMPTN, kawan.
Gue pribadi engga pernah merasakan apa itu yang namanya SNMPTN. Gue sama sekali engga tahu bagaimana rasanya berada dalam situasi di mana lo harus ngerjain puluhan soal-soal tertulis dan harus bersaing dengan ribuan orang demi satu tujuan: mendapatkan satu tempat di perguruan tinggi. Gue juga sama sekali engga tahu bagaimana dan seberapa deg-degannya ketika lo harus menunggu hasil tes/seleksi yang tentunya sudah lo perjuangkan habis-habisan.
Entah bagaimana rasanya, gue engga pernah tahu.
Engga pernah terbayangkan di benak gue sebelumnya, kalo gue bakal kuliah di sebuah perguruan tinggi negeri yang cukup bergengsi, bernama Institut Pertanian Bogor (IPB). Semuanya bermula ketika dua tahun yang lalu, di saat gue yang saat itu masih berseragam putih abu-abu; mendatangi ruangan BK sekolah bersama beberapa orang teman SMA gue, untuk mencari informasi mengenai jalur undangan/PMDK yang dikirimkan oleh perguruan tinggi ke sekolah.
"Baru IPB yang sudah ngirim surat undangan PMDK, perguruan tinggi lain belum", begitu kira-kira kata guru BK yang gue dan temen-temen gue temui di ruangannya. IPB? Jujur, gue engga terlalu mengenal banyak mengenai perguruan tinggi ini.

Dari guru BK sekolah, gue meminjam buku panduan informasi jurusan-jurusan yang ada di IPB. Buku tersebut gue baca dan pelajari di rumah setiap harinya, dan alhasil... gue tertarik sama salah satu jurusan yang ada. Jurusan itu bernama Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat.

Pada akhirnya, setelah mempertimbangkan ini dan itu; setelah berdiskusi dengan orang tua, keluarga, dan juga guru-guru di sekolah; setelah berdebat cukup lama dengan batin gue sendiri; gue pun memberanikan diri untuk melamar dan mengirimkan berkas-berkas persyaratan ke IPB. Dari sekolah gue, yang melamar ke IPB saat itu ada sepuluh orang (termasuk gue). Pengalaman dari tahun-tahun sebelumnya, yang diterima di IPB melalui jalur ini biasanya tidak pernah lebih dari lima orang. Gue cemas, takut engga diterima.

Akan tetapi, satu hal yang membuat gue optimis bahwa gue akan diterima di IPB adalah peluang gue yang terbilang cukup gede untuk dapat meraih satu tempat di IPB. Diatas kertas, nilai rata-rata rapor gue berada di peringkat kedua dari sepuluh orang pelamar sekolah gue tersebut. Kalaupun yang keterima di IPB kurang dari lima orang, kemungkinan besar gue bisa masuk salah satu diantaranya. Namun tetap saja, nilai rapor saja tidak menjamin. Masih banyak kriteria seleksi lainnya yang harus dipertimbangkan untuk satu buah tempat di IPB.

Hampir dua bulan lamanya gue harus menunggu pengumuman hasil PMDK IPB (yang bernama USMI--Undangan Seleksi Masuk IPB). Berbeda dengan teman-teman gue yang melamar jalur undangan perguruan tinggi ini dan itu sembari menunggu pengumuman dari IPB, gue engga. Gue cuma melamar di IPB dan entah kenapa jadi engga tertarik (atau males) untuk mencoba mengirim lamaran ke perguruan tinggi lainnya.

Sekitar bulan Januari 2010, ketika gue main ke warnet sepulang sekolah, gue dikejutkan dengan pengumuman di situs resmi IPB yang menyatakan bahwa saya diterima sebagai mahasiswa Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat di Institut Pertanian Bogor.

"Alhamdulillah hirrobbil 'alamin"--itu kata pertama yang terucap dari mulut gue.

Dari sepuluh pelamar, hanya empat orang yang diterima melalui jalur undangan IPB. Betapa senang dan bangganya gue. Jalan menuju perguruan tinggi sangatlah dipermudah oleh Allah. Gue engga perlu lagi daftar dan bayar bimbel mahal-mahal untuk persiapan tes SNMPTN, gue engga perlu lagi ikut tes SNMPTN dengan peluang lulus yang terbilang cukup kecil, gue engga perlu capek-capek melamar sana-sini untuk masuk perguruan tinggi. Gue berhasil masuk dengan mudah melalui jalur undangan PMDK atau yang di IPB dinamakan dengan jalur USMI.
Ah, Allah maha baik.
 ***
Hingga saat ini, gue sudah dua tahun kuliah di IPB. Wow, begitu banyak hal-hal dan pengalaman yang gue dapatkan selama berkuliah di tempat ini. Di sini gue tidak hanya belajar sebatas pelajaran mata kuliah, tapi lebih dari sekadar itu, di sini gue banyak belajar mengenai hidup.

31 komentar:

  1. cerita nya sangat menyentuh. sayang waktu gue masih skolah, gak pernah di beri tahu kalo ada undangan dari PTN. ahh sekolah ku tega :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe makasih :)
      Itu juga gara-gara mondar-mandir ke ruang BK sekolah buat nanya-nanya info

      Hapus
  2. wah selamat ya kaka :)) udah takdir kaka disitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdulillah, bersyukur banget malah bisa kuliah di sini :)

      Ini siapa ya? Kok pake "anonim" hehe..

      Hapus
  3. kalo gue malah ikut snmptn 2 kali, tahun lalu dan tahun ini. walaupun sebenernya udah kuliah juga di ptn hehe.

    enak juga ya ga ngerasain tes waktu itu gue jg sempet mau ikut pmdk ipb tapi ga jadi krn adanya pmdk yang D3 doang :(

    salam kenal yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, temen-temen gue juga banyak yang ikut SNMPTN lagi meskipun udah keterima di PTN. Emang sekarang di mana jadinya?

      Oh ya? Kalo yang dulu, IPB ngirim undangan PMDK S1 sama D3. Alhamdulillah, dapet di S1.

      Salam kenal juga:)

      Hapus
    2. di UIN jkt ka hehe-_-. iya kalo ada pmdk yang S1 udah pasti mau banget ikutan :)

      Hapus
  4. wow mengharuhkan, w dulu pernh 1 x ikut di STAN :( dan akhirnya gagal:( *jadi curhat.... oia kunjungan balik ia jangan lupa follow

    BalasHapus
  5. waahh..memang jodoh itu kayaknyaa..saya juga gak berhasil SNMPTN ataupun PMDK itu .___.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, udah jalannya begitu ya hehe

      Hapus
  6. pengen banget dapet jalur undangan dan keterima. jadi bisa santai gak perlu repot2 snmptn. tahun depan... tahun depan...

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah. :)
    Hidup itu adil. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju! Dan pastinya Tuhan akan selalu ngasih yang terbaik untuk kita :)

      Hapus
  8. Pelajaran yang gw ambil: Fokus pada hatu hal dan setialah padanya.
    You'd proven it, Bro. I proud of you ;)

    BalasHapus
  9. Selalu ada pengalaman menarik dari sebuah kisah.. Anggi tak perlu mengalami perasaan cemas menunggu pengumuman kelulusan, dan itu pasti menyenangkan. Tapi bagi yg ikut ujian sana-sini, pasti rasa deg-degan itu jadi salah satu pengalaman tak terlupakan. ;)

    BalasHapus
  10. BANG dulu rata-rata raport nya berapa???

    BalasHapus
  11. kak prospek pekerjaan untuk jurusan komunikasi dan pengembangan masyarakat itu gimana? dan materi perkuliahaanya itu mencakup hal apa aja :) Thanks mohon jawabannya ya

    BalasHapus
  12. kak prospek pekerjaan untuk jurusan komunikasi dan pengembangan masyarakat itu apa ya? dan materi perkuliahannya mencakup apa aja ? thanks :)

    BalasHapus
  13. kak prospek perkerjaan utk jurusan kak apa aja ya? terus materi perkuliahannya mencakup apa aja ? thanks :)

    BalasHapus
  14. kak prospek perkerjaan utk jurusan kak apa aja ya? terus materi perkuliahannya mencakup apa aja ? thanks :)

    BalasHapus
  15. masuk jurusan komunikasi dan pengembangan masyarakat ini belajarnya lebih menjuru tentang apa aja ya ka? :)

    BalasHapus
  16. maaf ka mau tanya, ambil prodi komunikasi dan pengembangan masyarakat itu belajarnya lebih menjuru tentang apa aja ya ka? :)

    BalasHapus
  17. "mampir" ke sini karena mau tau pengalaman orang orang yg kuliah di IPB (tertarik masuk situ) dan ternyata kita satu komunitas (kancut keblenger) haha :p salam kenal kak!

    BalasHapus
  18. "mampir" ke sini krn mau tau pengalaman yg kuliah di IPB, dan ternyata kita satu komunitas (kancut keblenger) haha. salam kenal kak!

    BalasHapus
  19. Titin Kartinah12 Maret 2014 01.11

    kak maaf,mau tanya tahun kaka untuk masuk komunikasi dan pengembangan masyarakat,berapa nilai rata2nya rapot nya ?

    BalasHapus