Senin, 09 Juli 2012

Syuting di stasiun 'Ikan Terbang' !

Setelah sebelumnya pernah ikut syuting di dua stasiun televisi swasta, kemarin gue kembali bisa merasakan pengalaman syuting untuk sebuah acara di stasiun televisi yang terkenal dengan 'ikan terbang'-nya.
You know 'it' so well, kan.

Gue engga syuting beginian kok :")

Gue bersama beberapa temen sejurusan, hari Kamis (05/07/12) kemarin berkesempatan untuk mengikuti syuting sebuah program bertemakan politik yang dikemas dengan bumbu komedi yang santai dan lebih fresh. Keikutsertaan kita di acara ini adalah dalam rangka dana usaha (danus) untuk menambah dana untuk sebuah acara jurusan yang akan kita laksanain. Penonton bayaran, ceritanya.

Hari itu, kita (dari IPB) syuting bersama mahasiswa-mahasiswa dari FISIP UI, STIKOM Cirebon, dan STKIP Yasika Majalengka. Syuting yang dijadwalkan akan dimulai pada pukul 13.30, ngaret sekitar sejam-an. Alhasil, kita semua disuruh duduk nunggu di sisi belakang, sambil dikasih pengarahan sama mas-mas di sana. Setiap universitas ditunjuk satu perwakilan buat bertanya atau ngasih statement di acara nantinya, dan orang yang ditunjuk jadi perwakilan tersebut kemudian dikasih sebuah kertas bertuliskan pertanyaan atau statement yang harus ia utarakan di saat acara nanti. Jadi, pihak stasiun tv-nya udah nyiapin apa yang harus lo omongin dan sampein, lo tinggal ngikutin aja apa yang mereka suruh.
Terkesan 'diarahin' banget engga sih. Padahal seharusnya kan ya kita bebas mengutarakan apa yang ingin kita utarakan, tanpa ada arahan dari siapapun. Apalagi ini kan acaranya tentang politik, harusnya mahasiswa dikasih kesempatan buat ngomong dan berpendapat secara bebas dong, ga perlu 'diarahin' harus ngomong ini, harus ngomong itu. Tapi yaaaa, namanya juga stasiun tv mah di mana-mana juga kayak gini semua. Ikutin aturan mainnya aja intinya mah.

Lanjut...

Sebelum syuting benar-benar dimulai, keempat rombongan universitas ini disuruh duduk ke tempat duduk di sekeliling panggung utama. Gue dan temen-temen IPB sendiri duduknya berhadapan sama anak FISIP UI.
Mas-mas floor director-nya kemudian maju ke tengah panggung utama buat ngasih pengarahan dan penjelasan ke kita semua terkait proses taping yang akan kita ikutin. Pertamanya, kita semua diambil gambar ketika bertepuk tangan sambil tersenyum antusias selama beberapa menit. Anjrit, tangan gue udah sakit dan memerah, tapi ga disuruh berhenti tepuk tangan, malah disuruh bertepuk tangan makin keras dan ekspresi mukanya harus makin terlihat antusias. Kampret. Setelah pengambilan gambar tersebut, kita pun diambil gambar menunjukkan ekspresi wajah serius seolah-olah menyimak pembicaraan di depan. Asli, susah banget loh kalo diatur-atur gini. Gue mah lebih suka yang natural-natural aja, tanpa diatur harus gini harus gitu. Kampret, lah.

Syuting-pun dimulai!
Acaranya lumayan seru, kocak, dan menghibur kalo kata gue. Pengisi acara yang hadir di acara itu pun lumayan kece dan seger-seger. Host-nya ada Anya Dwinov dan Andini (gue ga kenal ni orang, tapi cantik banget). Kemudian ada Bang Effendi Gazali, Ucup Kelik, Cah Lontong, Isa Perez (panelis), serta Yadi Sembako dan Christy Jusung (Solusers). Bintang tamunya sendiri ada Rendy Ahmad (pemeran Arai di film Sang Pemimpi) bersama teman-temannya, dan juga ada girlband bernama SIX STARS (kata gue mah, ga pantes dan ga cocok banget girl band ngisi di acara macam ini).
Syuting episode kali itu menghadirkan secara langsung ketua KPK, Abraham Samad, beserta mbak-mbak dari ICW (Indonesian Corruption Watch), karena temanya sendiri adalah ngebahas tentang "Saweran untuk Gedung KPK", yang emang tengah marak-maraknya dibahas oleh banyak orang.

Secara keseluruhan sih asyik-asyik aja ikut syuting acara ini, meskipun gue harus nahan pipis selama proses syuting yang berlangsung selama hampir dua jam lebih itu. Orang-orang di sana juga menurut gue cukup profesional kerjanya, sehingga kesalahan saat proses syuting boleh dibilang sedikit sekali dan syuting-pun berlangsung dalam waktu yang engga terlalu molor.
Acaranya sendiri baru tayang semalem, dan gue cuma bisa ngakak-ngakak doang liat tayangan hasilnya. Muka gue di tv ga kontrol banget, plus keliatan banget muka berminyak-nya. Selain itu, emang bener ya kata kebanyakan orang, kalo di tv jadi keliatan lebih 'melebar' dari aslinya, dan iya..badan gue dan temen-temen gue jadi keliatan lebih lebar dan gemukan hehehe.



thank you!

12 komentar:

  1. wih keren bisa ngeliat ketua KPK secara live -__- bisa kali bagi tips nya kenapa sampe bisa diundang dan dibayar ke acara itu haha overall, nice pic! :D hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya haha.
      Kemarin itu dikoordinir sama temen, makanya bisa ke sana

      Hapus
  2. wahaaa...biarin keliatan lebar mah,yang penting bisa nampang di tipi :)

    BalasHapus
  3. beeh jelek banget ya dikasi pertanyaan gitu, malah jadi kaya penonton dahsyat, hax2!
    oya, lagi bahas seminar radityadika yang di bali, follow nd komen yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe namanya juga stasiun tv, di mana aja emang gitu

      Hapus
  4. wah! ketemu Abraham Samad.. keren! ternyata Indosiar gak sekedar naga atau elang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha ya engga lah, masih ada acara-acara lain juga :)

      Hapus
  5. wahh kalau saya dulu juga pernah waktu SMK kelas 1. gak dibayar sih, soalnya waktu itu jadi penonton acara ceramah, saya duduk deket sama pembicara jadi sellu kena shot kamera... dah padasaat acaranya disiari entah kenapa gambar tipinya jadi goyang -..-"


    salam kenal :D

    BalasHapus
  6. Tipinya goyang? Hahahaha ngakak banget.
    Ga diridhoin masuk tv kali :p

    Salam kenal juga :D

    BalasHapus
  7. wkwkwk siap2 aja bentar lagi ditawarin main film elang-elangan ~
    =))

    BalasHapus